Suamiku Tak Tahan Sangap, Intai Kakak Ipar Mandi

06/03/2017 – Manusia ini bukanlah Malaikat dan pasti akan melakukan kesilapan, jangan di sangka baik itu tidak pernah melakukan salah dan silap. Sebagai manusia, kita sebaiknya mencegah dari berlaku perkara yang tidak baik.

Pengalaman seorang wanita boleh dijadikan pengajaran buat semua wanita. Nafsu suami tiada siapa boleh menduga, di mulut berkata tidak kisah tetapi di hati tiada siapa yang tahu. Wanita ini berkongsikan kisah suaminya yang telah mengintai kakaknya mandi.

Segala kepercayaan telah diberikan wanita ini pada suaminya, suaminya memang seorang suami yang baik dan bertanggungjawab. Tetapi segalanya berubah hanya kerana suami tidak dapat menahan nafsu kerana isteri mahu berpantang 100 hari.

Semasa wanita ini hamil anak sulung mereka, wanita ini mengalami alahan yang teruk. Jadi wanita ini telah meminta izin suami untuk membenarkan kakaknya tinggal bersama. Kakaknya boleh tolong tengok-tengoknya ketika alahan.

“Semasa saya mengandung dulu, saya ada alahan yang agak teruk. Jadi saya minta izin suami untuk benarkan kakak saya tinggal bersama kami. Tujuannya supaya kakak saya dapat tengok-tengokkan saya waktu suami kerja. Kakak saya juga bekerja dan hanya ada dirumah waktu hujung minggu, jadi kakak selalu tengokkan saya waktu suami bekerja.

“Kakak saya orang yang baik, beliau muslimah yang sangat menjaga auratnya dirumah kami. Tak pernah berpakaian seksi, jauh sekali berperangai gedik. Senang cerita, beliau sangat jaga batasan duduk dirumah kami. Hari demi hari berlalu sehingga tiba hari saya melahirkan anak. Alhamdulillah suami menjaga saya dalam pantang dengan cukup sempurna,” tulisnya.

Hari demi hari semuanya berjalan dengan baik sehingga tiba hari terakhir wanita ini berpantang, suaminya bertanyakan padanya bila dapat menyentuhnya. Disebabkan berasa takut dan berharap dapat pantang 100 hari, wanita ini meminta kebenaran dari suami untuk tidak bersama. Suaminya juga mengizinkan untuk wanita ini berpantang 100 hari.

Namun begitu, semuanya tidak seperti yang disangka apabila suatu pagi kakaknya telah menjerit ketika dalam bilik air mendakwa suaminya telah mengintainya mandi.

“Suatu pagi, saya masih tidur bersama anak di bilik, tiba-tiba saya dengar suara dari bilik air menjerit-jerit memanggil saya. Saya kenal suara itu, itu suara kakak saya. Kuat dan lantang suara dia memekik memanggil saya, waktu itu jam pukul 5 pagi.

“Saya terjaga dari tidur dalam kepala saya hanya fikir ada penjahat masuk rumah. Subahanallah bila saya pergi ke dapur, saya melihat suami saya didapur duduk dibangku dan kakak saya sedang menjerit didalam bilik mandi. Saya ketuk pintu suruh kakak saya buka, saya tanya kenapa. Lantas kakak saya jawab ‘suami kamu intai kakak, suami kamu rakam kakak mandi ” sambil menangis-nangis.

“Tapi entah dimana kekuatan saya memujuk kakak saya yang sedang ketakutan. Suami datang dekat saya menangis semahu-mahunya, suami bersujud dikaki saya. Sampaikan suami nak bunuh diri sebab tak nak saya tinggalkan dia. Dia menangis suruh saya report polis, katanya dia sanggup duduk penjara asalkan saya tak tinggalkan dia.

“Alhamdulillah Allah menjaga kakak saya, suami mengaku belum sempat melihat apa-apa sebab kakak terus menjerit. Saya bersyukur ALLah jaga kakak saya, namun seharian saya menangis sebab orang yang selama ini saya percaya, sanggup buat begitu kerana nafsu. Alasannya sebab saya pantang 100 hari.

“Tapi sekali hati perempuan terluka, mungkin boleh memaafkan tapi takkan pernah lupa. Sebab saya terlampau percaya, nasihat saya kat sini, walaupun suami kita terbaik macam mana pun, kena ada simpan sikit keraguan. jangan terlampau percaya macam saya dulu. Kedua, jangan tinggal bersama adik beradik terutama berlainan jantina, serius serik. Akhir sekali kena selalu ingat kalau namanya lelaki, mesti akan ada nafsu para isteri tak boleh ambil ringan,” katanya. MissA/UtaraNews.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *