Tokong Penang Mahu Pemimpin DAP Jadi Perdana Menteri Malaysia

19/04/17 – Layakkah golongan bukan Islam dan bukan Melayu terutama sekali datangnya dari golongan orang bawahan Tokong Cauvinis DAP yang berketurunan gila kuasa dan tidak mengaku salah sendiri serta sering menunding jari kepada orang lain apabila kantoi melakukan kesalahan?

Hairan, kenapa Ketua Menteri Pulau Pinang, Lim Guan Eng ni berharap sangat supaya pemimpin DAP dapat menjadi Perdana Menteri untuk menggantikan pemimpin teratas yang di warisi oleh pemimpin Islam dan Melayu selama ini?

Adakah Setiausaha Agung DAP itu bercita-cita untuk menjadi Perdana Menteri atau bapaknya Penasihat DAP, Lim Kit Siang kempunan nak sangat jadi Perdana Menteri sebelum orang tua kerepot tu mampos.

Sedangkan mereka sendiri dalam parti cauvinis DAP tersebut terjebak dengan pelbagai salah laku dan amalan rasuah, malah ada dikalangan pemimpin bawahan mereka yang nama sahaja Islam tapi telah dididik DAP untuk meneguk arak dan air kencing setan serta melakukan maksiat di tempat terbuka.

Ciri-ciri pemimpin sebegitu ke yang layak untuk menjadikan pemimpin DAP sebagai satu pilihan untuk diangkat menjadi Perdana Menteri? Eshhhh, tak layak langsung! Dah la makan dan beri rasuah, lepas tu salah guna kuasa pulak!

Tapi bukan main berangan nak jadi Perdana Menteri, patut la Guan Eng berharap sangat supaya Perlembagaan Persekutuan turutkan syarat sedia ada dan tidak tetapkan syarat baru yang berkehendakkan seorang Perdana Menteri hanya dilantik dari kalangan ahli Dewan Rakyat yang berbangsa Melayu beragama Islam sahaja.

Jika syarat ditukar maka terpadamlah hasrat dan terhapuslah impian Guan Eng dan Kit Siang untuk menjadi Perdana Menteri. Takde peluang la dorang untuk menjadi pemerintahan negara Malaysia sebagai pemerintahan keturunan mereka seperti yang dilakukan PAP di Singapura.

Tapi pemimpin dari kalangan parti DAP ni boleh dipercayai ke?? Kerana Perkara 43 (2) Perlembagaan Persekutuan hanyalah mensyaratkan bahawa seorang Perdana Menteri hendaklah dilantik oleh Yang di-Pertuan Agong dari kalangan “ahli Dewan Rakyat yang pada hematnya mungkin mendapat kepercayaan majoriti ahli Dewan Rakyat itu”. Kalau tak dapat kepercayaan maka dorang tak boleh dilantik.

Bukan itu sahaja, Perkara 43 (7) Perlembagaan Persekutuan juga mensyaratkan bahawa Perdana Menteri yang dilantik itu hendaklah bukan dari kalangan “seseorang yang menjadi warganegara melalui penaturalisasian”. – TiraGomez/UtaraNews.com