Awas! Jangan Mandikan Anak Ketika Demam

18/07/2017 – Mungkin masih ramai lagi ibu bapa yang belum tahu cara yang betul penjagaan bayi ketika mereka dalam keadaan demam. Apabila bayi demam ibu bapa perlu berhati-hati dalam menjaga mereka baik dari segi pemakanan serta mandian anak itu sendiri.

Ramai ibu bapa merasakan apabila anak demam untuk menurunkan suhu badan anak adalah dengan mandikan anak. Hakikatnya tindakan memandikan anak untuk turunkan suhu badan itu adalah satu kesilapan. Malah, demam anak itu mungkin akan melarat. Berikut penjelasan dari Dr Abdul Rahim.

Demam adalah naiknya suhu tubuh dari suhu normal 36-37.5’C yaitu lebih 37.5’C. Demam sebagai pertahanan tubuh si bayi jika ada serangan bakteria / virus. Ketika ini, suhu badan naik secara mendadak sebab si comel sedang bergusti sendiri melawan infeksi itu.

Itulah kita sebagai orang tua relax sajalah jika bayi itu tetap aktif bermain, minum dan makannya okay. Tak perlu berikan ubat untuk turunkan suhu badan anak. Biarkan saja tubuhnya bekerja secara alami.

Cara menurunkan suhu tubuh badan bila demam. Pertama, gunakan kain handuk kecil yang dibasahi dengan air hangat suam (Tapid Sponging) lalu diletakkan di dahi, perut, leher, ketiak dan dengkul. Air hangat suam ini dapat membantu pembuluh darah di kulit mengembang lalu membuka pori-pori dan memudahkan mengeluarkan suhu panas dari dalam tubuh.

Sebenarnya adalah sebuah kesalahan jika anda menggunakan air sejuk (ketul ais) sebab hal ini bukannya menurunkan suhu tubuh badan tetapi meningkatkan suhu tubuh karena air sejuk menyebabkan pembuluh darah di kulit mengerut sehingga panas dibawa darah ke kulit , terhalang.

Apalagi bila demam ada yang suruh mandikan anak dengan air sejuk (ais). Kasihan si anak lagi menggigil serta lagi naiklah demamnya. Kalau nak buat ekspirimen, jika kita orang tua demam, terus pergi mandi air sejuk. Pijak lantai kamar mandi pun dah gemetar. Apatah lagi nak mandi air sejuk. Kalau panci panas dicuci poun akan berasap. Biar panci itu dingin terlebih dahulu, baru basuhkan. Bukan?

Kedua, jangan berselimut ketika demam. Hindari menyelimuti si comel yang demam atau memakaikan baju yang tebal seperti jaket atau pakaian ketat yang dapat meningkatkan suhu tubuh. Sebaiknya gunakan pakaian yang tipis dan longgar, yang dapat menyerap keringat sehingga suhu tubuh si comel menurun ke tingkat normal

Ketiga, kerap minum air. Demam paksa tubuh mengeluarkan cairan lebih banyak seperti keringat dan kencing. Maka rajin-rajinlah menyusu atau beri air yang banyak kepada bayi Anda untuk menghindari dehidrasi. Lagi banyak cairan diberi, maka lagi banyaklah cairan yang keluar melalui urin yang juga menolong menurunkan suhu badan yang panas.

Keempat, jangan guna air dingin. Kalau nak dimandikan juga bayi / anak-anak yang panas, dibolehkan tetapi air yang digunakan haruslah air yang hangat suam. Jangan gunakan air dingin. Dengan begitu, tubuh menjadi segar dan nyaman. Setelah mandi, keringkan tubuh dengan kain handuk dan terus cepat tutup badan dengan pakaian.

Kelima, tak perlu makan ubat jika anak masih aktif. Anak tidak harus makan ubat jika demam tapi boleh makan, minum seperti biasa. Hanya jeram jelum anggota badannya dengan air hangat suam. Ubat diberikan jika suhu badannya mencapai lebih dari 38’C.

Kalau bayi demam berkepanjangan lebih dari dua hari, terlihat lesu, kehilangan nafsu makan minum, panas kejang, susah bernafas, muncul bintik merah atau biru di tangan, muntah, diare, ini tanda infeksi kuman atau virus yang tubuh bayi tidak mampu melawan. Segeralah bawa bayi jumpa doktor. Doktor akan siasat penyebab panas dan infeksi tersebut. Mungkin antibiotik diperlukan. Saran saya, segera rawat demam anak anak. Elakkannya dari menjadi kejang panas tarik “Fibrile Fit”.

Semoga para ibu bapa di luar sana dapat ambil maklumat yang betul dan terbaik dalam memastikan kesihatan anak-anak terjamin. Adakalanya, ibu bapa perlu juga mendapatkan nasihat dari doktor macam mana cara nak rawat anak dengan betul. MissA/UtaraNews.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *